Mitos dan Fakta Lengkap Seputar Kehamilan

Posted: January 23, 2013 in INFO MUSLIM
Tags:

Para wanita hamil biasanya sering di beri nasihat dari orangtua, orang yang masih berfikiran kuno, tentang pantangan-pantangan, larangan serta saran seputar kehamilan. Nasihat, pantangan serta saran – saran ini sebenarnya lebih cenderung ke arah mitos. Mulai dari yang masuk akal sampai yang membuat takjub antara percaya dan tidak. Namun ada pula beberapa yang apabila difikir secara logis, mungkin juga masuk akal.

Berikut sharing disini beberapa Mitos Seputar Kehamilan, beserta penjelasannya secara akal sehat dan juga medis, menurut dr Judi Januadi Endjun, Sp.OG, dari RSPAD Gatot Subroto.

Mitos: Ibu hamil tidak boleh minum es, karena bayi yang dikandungnya menjadi besar.
Fakta: Minum air es sebenarnya tidak bermasalah. Yang menimbulkan masalah yaitu jika ibu hamil banyak mengonsumsi minuman yang serba mengandung gula, seperti es krim, es campur, es doger, es dawet, es teler dan sebagainya. Jika ibu hamil sering minum es yang banyak mengandung gula, bisa jadi bayi akan besar karena kalori yang dimakan ibu menjadi lebih banyak. Selain kelebihan gula, ukuran janin juga ditentukan oleh faktor genetik dan asupan nutrisi. Orang tua yang bertubuh besar sangat mungkin akan melahirkan bayi yang juga besar. Beberapa penyakit tertentu, seperti diabetes, juga bisa menyebabkan bayi yang dilahirkan memiliki berat badan yang lebih besar. Minum es tak dilarang asal tidak berlebihan. Karena jika terlalu banyak, ulu hati akan terasa sesak dan ini tentu membuat ibu hamil merasa tak nyaman. Lagi pula, segala sesuatu yang berlebihan akan selalu berdampak tak baik. Begitu, bukan?

Mitos: Ibu hamil minum susu hamil, menyebabkan bayi besar.

Fakta: Jika peningkatan berat badan ibu berlebihan, dokter mungkin akan menyarankan susunya untuk dikurangi. Namun hal tersebut tergantung individu, tidak berarti kalau minum susu kehamilan, bayinya pasti akan menjadi besar. Banyak faktor yang menyebabkan bayi itu besar. Kalau berat badan ibu tergolong kurus, maka dokter akan menyerankan agar ibu hamil minum susu lebih banyak. Hal ini mungkin berbeda dengan ibu hamil yang sudah mengalami obesitas. Tapi percayalah, peningkatan berat badan bayi tidak semata-mata karena susu. Asupan makanan dan jumlah kalori yang banyak, faktor ibu hamil yang mengalami diabetes, karekteristik si ibu yang tinggi besar dan lain-lain memperngaruhi besar tidaknya bayi. Tapi sebaiknya ibu hamil tetap mengonsumsi susu untuk ibu hamil, karena kandungan nutrisinya memang diperuntukkan sesuai kebutuhan wanita hamil. Jika eneg boleh diganti dengan susu lain, asal bukan susu kental manis tentunya.

Mitos: Bentuk Perut Menentukan Jenis Kelamin Bayi. Kalau bentuk perut ibu hamil memanjang atau bulat berarti bayinya perempuan, kalau melebar ke samping berarti laki-laki.

Fakta: Tidak benar. Dokter kandungan kadang memang bisa memperkirakan jenis kelamin janin dari luar berdasarkan hormon-hormon kehamilan, misalnya ibu yang mukanya lebih hitam, lebih jerawatan dan keringat berlebih mungkin saja anaknya laki-laki karena memperlihatkan hormon androgen yang lebih dominan. Tapi bukan berarti penilaian lewat hormon selalu tepat. benar tidaknya, dokter kandungan biasa melakukan pemeriksaan dengan USG. Namun USG pun bisa jadi salah terutama apabika posisi bayi susah untuk d iteropong melalui alat USG.

Bentuk perut ibu hamil yang lonjong atau bulat tergantung pada posisi janin dalam kandungan. Jika janin melintang, perut akan terlihat melebar. Namun jika posisi janin memanjang, perut akan terlihat tinggi. Selain itu, bentuk perut ibu hamil juga tergantung pada elastisitas otot dan volume air ketuban. Pada kehamilan anak pertama, perut akan tampak bulat karena otot masih kencang. Namun perut ibu yang pernah hamil beberapa kali akan tampak turun karena ototnya mulai kendur. Pada ibu hamil yang cairan ketubannya banyak, bentuk perutnya akan lebih besar dan melebar.

Mitos: Jika leher Ibu Hamil menghitam dan puting menjadi gelap, berarti anak yang dikandung laki-laki. Jika putting terlihat terang /cokelat berarti anak yang dikandung perempuan.

Fakta: Tidak Benar. Perubahan warna pada leher atau puting tidak ada hubungannya dengan jenis kelamin bayi. Perubahan warna kulit pada ibu hamil diakibatkan peningkatan progesteron dan melanost (hormon yang mengatur pigmentasi kulit). Karena itu puting susu yang menghitam biasa terjadi pada kehamilan, baik pada ibu hamil yang mengandung bayi laki-laki atau perempuan. Selain perubahan warna kulit dan puting susu, ibu hamil juga memiliki guratan kehitaman di perut dan garis hitam dari pusar ke bagian pugbis. Namun gejala ini akan menghilan setelah melahirkan. Selain itu puting menjadi gelap adalah ciri khas orang hamil. Hal ini disebabkan oleh hormon kehamilan. Areola atau bagian sekitar puting akan melebar, bintik-bintik di sekitar puting juga akan lebih menonjol. Hormon yang muncul selama kehamilan mempersiapkan sang ibu untuk menyusui.

Mitos: Makan kacang hijau membuat rambut bayi lebat.

Fakta: Tidak Benar. Kacang hijau memang bagus untuk dikonsumsi ibu hamil karena mengandung serat tinggi serta vitamin B1, B6 dan B12 agar ibu hamil tidak mudah lemas. Namun faktor rambut bayi tidak tergantung dari asupan kacang hijau. Selain faktor keturunan, jika gizi janin tercukupi, rambut si bayi akan tebal dan lebat.

Mitos: Minum air kelapa membuat kulit bayi menjadi putih bersih.

Fakta: Tidak ada hubungannya antara minum air kelapa dengan kulit bati yang putih. Belum ada penelitian yang membuktikan hal tersebut sebab ada orang yang tidak minum air kelapa tapi bayinya tetap putih. Tapi air kelapa tetap boleh dikonsumsi oleh ibu hamil. air kelapa hijau memang menyehatkan karena mengandung elektrolit, sehingga siapa saja termasuk ibu hamil, boleh meminum air kelapa hijau agar tetap bugar. Warna kulit putih tetap tergantung pada faktor genetik.

Mitos: Minum minyak kelapa agar mudah melahirkan.

Fakta: Tidak benar. Minyak kelapa jika diminum akan masuk ke saluran penceranaan. Lemak nabati ibu saja yang bertambah. Jika pada proses persalinan, jalan lahir diberi jeli atau minyak kelapa, mungkin itu masuk akal. Yang mempengaruhi lancar tidaknya kelahiran adalah ukuran panggul, berat bayi dan pecah atau belumnya ketuban. Bagi ibu hamil yang tetap ingin mengonsumsi semacam virgin coconut oil (VCO) tidak dilarang, tapi jangan terlalu berharap bahwa lahirnya bayi pasti akan lancar dan cepat.

Mitos: Makan sambal, bayi bisa botak atau bahkan mata bayi setelah dilahirkan akan belekan sampai beberapa waktu.

Fakta: Tidak ada hubungan antara makan sambal dan bayi yang botak atau bahkan matanya berair (belekan), karena efek si bayi kepedasan selama ibunya mngonsumsi pedas selama ia mengandung. Hanya saja sebaiknya ibu hamil menghindari makanan yang bisa membuat ia sakit, misalnya sambal yang bisa menjadi pencetus diare dan perut panas. Jika sedikit saja untuk menambah nafsu makan tidak masalah.

Mitos: Jika perut sering gatal, berarti rambut si bayi di dalam perut lebat. Dan jika menggaruknya, akan timbul Scratchmark.

Fakta: Scratchmark tetap akan ada walaupun ibu hamil menggaruk perutnya atau tidak. Pada seseorang yang berkarakteristik tertentu scratchmark ini memang tidak muncul. Namun faktor yang menyebabkan gatal pada perut bukanlah rambut lebat pada si bayi. Namun karena hormon kehamilan yang meningkat seiring dengan usia kehamilan. Yang penting scratchmark ini jangan digaruk, karena dapat mengakibatkan infeksi kemerahan bahkan luka pada kulit sehingga mengakibatkan bekas pada pasca melahirkan. Memakai produk atau lotion dapat untuk mengurangi timbulnya scratchmark walaupun hal ini tidak bisa menjadi jaminan, karena kadar hormon orang hamil berbeda-beda.

Mitos: Ibu hamil tidak boleh makan pisang, timun, nanas, durian, nangka dan daging kambing.

Fakta: Sebenarnya jika hanya makan satu butir durian, atau sepotong nanas tidak masalah. Yang penting ibu hamil tidak alergi dengan makanan tersebut.

Diketahui bahwa durian menyebabkan kenaikan kadar kolesterol darah dan mengandung jumlah kalori yang cukup tinggi, tidak sepadan dengan vitamin yang didapatkan dari durian tersebut. Sedangkan pada ibu hamil, sebaiknya memilih makanan yang lebih tinggi nilai nutrisinya, dan tidak terlalu menggemukkan.

Untuk Nanas ada mitos yang bilang dapat menyebabkan keguguran. Dan mengkonsumsi Pisang, Nanas dan timun dapat menyebabkan keputihan. Nanas sendiri sebenarnya merangsang ibu hamil untuk mual karena sifatnya yang asam. Konsumsi pisang, nanas, dan timun justru disarankan karena kaya akan viatamin C dan serat yang penting untuk menjaga kesehatan tubuh dan melancarkan proses pembuangan sisa-sisa pencernaan.
Adapun keputihan tidak selalu membahayakan. Saat hamil maupun setelah melahirkan, adalah normal jika ibu mengalami keputihan. Kecuali juka keputihan tersebut terasa gatal, berwarna (kehijauan/kecoklatan) dan berbau tidak sedap hal ini bisa saja disebabkan infeksi oleh bakteri, jamur, dan virus.

Sedangkan ibu hamil yang mengalami hipertensi memang diharuskan menghidari makanan seperti daging kambing dan durian dengan alasan kesehatan.Ibu hamil boleh saja mengkonsumsi daging kambing dengan porsi yang wajar, kecuali ibu hamil yang menderita kelebihan kolesterol atau penyakit jantung. Daging kambing mengandung kadar lemak jenuh yang tinggi sehingga mempengaruhi metabolisme asam urat yang berbahaya bagi penderita koleterol tinggi ataupun penderita penyakit jantung.

Kol dan Nangka pun -yang bisa menghasilkan gas dalam perut- sebaiknya dihindari oleh ibu hamil, sebab pada ibu hamil gerakan lambung melambat dan membentuk gas sehingga mengakibatkan perut terasa kembung.

Mitos: Ibu hamil tidak boleh minum soda.

Fakta: Secara umum, minuman bersoda memang tidak baik untuk kesehatan, apalagi jika dikonsumsi ibu hamil. Minuman bersoda merupakan minuman dengan nilai kalori yang cukup tinggi tetapi kosong nutrisinya. Sebenarnya soda sendiri meningkatkan kadar asam lambung. Jika ibu hamil minum soda maka rasa mual akan bertambah parah.

Mitos: Ibu hamil tidak boleh minum yoghurt
Fakta: Tidak ada penelitian yang mendukung pernyataan ini. Jadi pernyataan ini hanya mitos belaka. Lagipula yoghurt itu baik untuk melancarkan pencernaan ibu hamil. Yang mana semenjak dalam kehamilan tidak jarang ibu hamil mengalami namanya sembelit.
Mitos: Sebaiknya ibu hamil tidak melakukan hubungan intim pada trimester pertama kehamilannya

Fakta: Belum ada penelitian yang membuktikan bahwa hubungan intim menyebabkan keguguran. Jadi sepanjang hal itu tidak menyakitkan, tidak ada keluhan mengenai kandungannya (kehamilannya kuat) dan tidak menimbulkan ketidaknyamanan, ibu hamil boleh-boleh saja melakukannya.

Bagi calon ibu yang memiliki gangguan kehamilan, seperti riwayat keguguran, placenta previa, sering mengalami flek pada awal kehamilan, dan sebagainya, sebaiknya tidak melakukan hubungan intim untuk sementara waktu. Hubungan intim akan meningkatkan kontraksi otot-otot rahim sehingga resiko keguguran atu janin lahir prematur akan meningkat. Selain itu si ibu juga mengalami resiko perdarahan.

Mitos: Ibu hamil dan suaminya dilarang membunuh binatang. Sebab, jika itu dilakukan bisa menimbulkan cacat pada janin sesuai dengan perbuatannya itu.

Fakta: Yang perlu diingat, bahwa menyiksa, menganiaya binatang adalah perbuatan yang tak bisa dibenarkan.

Mitos: Ibu hamil disarankan memasang gunting kecil atau pisau kecil pada pakaian dalam agar janin terhindar dari bahaya.

Fakta: Yang berbahaya justru jika gunting atau pisau kecil itu menusuk kulit ibu bahkan jika sampai menusuk ke perut, betul kan?

Mitos: Tabu jika sudah menyiapkan perlengkapan bayi sebelum bayi lahir.

Fakta: Alangkah repotnya jika semua perlengkapan baru dibeli saat si kecil sudah lahir. Yang pasti, jangan terlalu boros dahulu pada saat jauh dari proses persalinan. Persiapkan hanya hal-hal yang benar-benar diperlukan dalam jumlah secukupnya. Selain itu persiapan biaya proses persalinan juga harus dipikirkan kan?

Mitos: Tak boleh makan menggunakan sendok besar agar bibir si bayi mungil.

Fakta: Ini tidak masuk akal. Mungil atau tidaknya bibir, juga bentuk mata, alis, hidung, bentuk wajah, rambut, dan sebagainya akan mengikuti ayah atau ibunya, atau kombinasi keduanya. Bahkan, dapat saja wajah atau rambut bayi mengikuti kakek-neneknya. Yang jelas, Tuhan tak pernah membuat dua manusia yang mirip seratus persen.

Semoga bermanfaat

sumber : http://www.googeli77.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s